Voting

Lawatan Jemaah Nazir Persekutuan

Ujian 1

GURU BERTUGAS : 27 Februari - 2 Mac 2012

Nilai Murni Masyarakat Ukur Kemajuan Negara

Tuesday, March 22, 2011





KEMPEN peningkatan budi bahasa dan nilai murni di kalangan rakyat patut diberikan keutamaan dan dijadikan agenda utama negara ketika kita melangkah ke hadapan untuk menjadi negara maju menjelang 2020. 

Pembangunan negara tidak wajar hanya membabitkan bidang kemahiran dan kepakaran tertentu, tetapi perlu seiring dengan pembangunan moral, nilai murni dan budi pekerti tinggi.



Negara kita perlu memiliki rakyat berbudi bahasa, bertanggungjawab, hormat-menghormati, beramanah, jujur serta berintegriti kerana sistem nilai itu menjadi kayu pengukur sebenar sebuah negara maju. Adalah tidak bermakna pembangunan dilaksanakan dengan begitu pesat dan maju tanpa sistem nilai sewajarnya. 

Tidak guna bagi kita mempunyai infrastruktur bertaraf kelas pertama tetapi rakyatnya mempunyai mentaliti kelas ketiga sehingga gagal menjaga dan menghargai segala kemudahan yang disediakan. 

Ini dapat dibuktikan dengan beberapa tabiat negatif seperti membuang sampah di merata tempat, memandu kurang sopan, kurangnya kesedaran sivik terhadap harta benda awam dan kekasaran terhadap pelanggan. 

Sebelum budaya masyarakat kita terus merosot, kita perlu sedar dan mempelajari serta mempraktikkan semula nilai murni dan budi bahasa. 
Contohnya, masih ramai murid sekolah atau pelajar serta petugas di kaunter belum membiasakan diri menggunakan kata bersopan seperti terima kasih atau ucapan selamat. 

Pelajar perlu diberikan pendedahan lebih kerana pada usia muda mereka lebih mudah dibentuk seperti pepatah ‘meluntur buluh biarlah dari rebungnya’. 
Pelajar harus dididik untuk menjadi bangsa bermaruah, melalui sistem hidup sederhana dan tahu menghargai budi. 

Masalah atau gejala sosial yang berlaku pada hari ini, jika diperhatikan amat berkait rapat dengan nilai hidup sesebuah masyarakat, keluarga atau individu. 

Dalam usaha ke arah menangani pelbagai masalah sosial yang wujud, ibu bapa perlu sentiasa bersikap prihatin serta mengawasi anak dan pada masa sama, mempertingkatkan komitmen bagi membina sebuah keluarga harmoni.

Dalam meningkatkan kekuatan keluarga bagi melaksanakan tanggungjawab ke arah menangani masalah sosial, peningkatan kemahiran keibubapaan serta penerapan nilai murni haruslah dititikberatkan. 

TAN SRI LEE LAM THYE,
Taman Maluri, Kuala Lumpur.
 

0 comments:

Post a Comment

BERITA HARIAN

mengintai khabar semasa

Berita Harian : Agama

Followers

TERIMA KASIH MENGINTAI BLOG INI

HALWA TELINGA

Berita Harian : Nasional

  © Blogger template The Professional Template II by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP