Voting

Lawatan Jemaah Nazir Persekutuan

Ujian 1

GURU BERTUGAS : 27 Februari - 2 Mac 2012

Bicara Jumaat : Tiga Kisah Satu Mesej

Thursday, June 9, 2011

Suatu hari, seorang suami berjalan dari tapak pasar malam menuju kearah keretanya. Dengan keadaan penuh sesak dengan orang ramai, si suami ini terlanggar dengan seorang lelaki lain dalam laluannya.

"Maaf, saya terlanggar.." kata si suami tersebut. (ayat sopan)
"Takpe.." sambil tersenyum lelaki berkenaan.

Kemudian, si suami ini terus balik ke rumah yang terletak lebih kurang 10 kilometer dari tapak pasar malam tersebut.
Sebaik sahaja di rumah, salah seorang anaknya datang berlari memanggil "yeah, ayah dah balik".
Tiba-tiba, anak kecil yang sedang berlari untuk mendakap ayahnya terlanggar kerusi lalu terjatuh di lantai.

"Hua..." jerit si kecil.. tapi..
"Haa! tulah, berlari-lari lagi! Kan dah jatuh.." kata si suami tersebut sambil mengeleng-geleng kepalanya.

Terdiam terus si anak dengan "kata-kata nasihat" bapanya.. Mungkin kalau kita berada ditempat si kecil itu, apa yang kita dapat rasakan? Mesti sedihkan..

Selepas mendengar "jeritan nasihat si suami", si isteri cepat-cepat keluar dari dapur menuju ke ruang tamu.



Sumber :http://www.sharemotivasi.com
"Abang dah makan?" tanya si isteri.
"Belum, tapi abang ada beli makanan kat pasar malam tadi. Jom makan.." jawab si suami.

Allahu Akbar Allahu Akbar..gema azan berkumandang menandakan masuknya waktu maghrib.

"Dah azan, jom abang, solat dulu. Mail (nama si kecil), lepas ni gi ngaji taw." kata si isteri.
"awak solat la dulu.. Abang penat ni. nak tido jab."

....................................................................................................

Dari cerita tersebut, apa yang kita dapat?

Bukankah si bapa tersebut sepatutnya mendidik anaknya, bukan menengking-nengking.
Kenapa ye sekarang, kita akan jadi lebih sopan dengan orang yang kita tak kenal tapi lebih "garang" dengan ahli keluarga sendiri. Dah terbalik???

Kalau kita meninggal dunia, bos kat pejabat senang je cari penganti. 2 hari lagi, dah ada pengganti.
Tapi kalau ahli keluarga meninggal? Sepanjang hidup akan kata, "tiada pengganti untuk dirinya".

Bila waktu wajib hubungan kita dengan Allah perlu dilaksanakan, tetiba dengan senang hati kita melengah-lengahkan solat tapi at the last, bila jatuh kepapaan ataupun musibah, baru nak merangkak-rangkak mencari Nya..

Pengajaran of the story:

  • Jaga hubungan kita dengan Allah dengan sebaik-baiknya, kerana Dialah tempat kita dicipta. Bukannya dengan orang "berpangkat" mahupun mempunyai kepentingan.
  • Bina hubungan keluarga dengan baik. tapi bukanya menghancurkan keluarga.
  • Jadilah suami yang baik dan MAMPU mendidik keluarga kearah Nya.
  • berlatih menjadi diri sendiri. Jangan menjadi talam 2 muka.

0 comments:

Post a Comment

BERITA HARIAN

mengintai khabar semasa

Berita Harian : Agama

Followers

TERIMA KASIH MENGINTAI BLOG INI

HALWA TELINGA

Berita Harian : Nasional

  © Blogger template The Professional Template II by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP