Voting

Lawatan Jemaah Nazir Persekutuan

Ujian 1

GURU BERTUGAS : 27 Februari - 2 Mac 2012

Renungan Hari Jumaat : Belajar Dari Pasir

Thursday, June 24, 2010



“ Kak Long, Kak Ngah…mari ke sini kejap. Ummi ada sesuatu nak tunjuk,” pinta saya. Kak Long dan Kak Ngah menyahut segera.

“Ummi nak tunjuk apa?” soal Kak Long teruja. Terlebih dulu, saya tersenyum bersahaja.

Di tangan kanan saya, sebiji mangkuk berisi sedikit pasir tersedia. Butiran halus berwarna kehitaman itu saya dapatkan dari kampit pasir permainan anak-anak. Ia bersih dan telah dinyahkuman.

“Kak Long dan Kak Ngah nampak tak pasir ni?”saya bertanya. Anak-anak menganggukkan kepala.

Saya buka pili air di sinki dan membasahkan sebahagian pasir yang ada dengan sedikit air. Sebahagian lagi saya biarkan tetap kering.

Terlihat riak tertanya-tanya di wajah anakanda berdua.

“Cuba tengok pasir yang terkena air tadi, bagaimana keadaannya?” sekali lagi saya bertanya.

“Basah…,” Kak Ngah menjawab sepatah.

“Pasir serap air..” Kak Long menambah.

“Bagus…sekarang cuba lihat ini pula,” saya berkata sambil membuai lembut mangkuk tersebut ke kiri dan kanan. Berkali-kali. Sehingga puas hati.

Kelihatan pasir yang kering tidak berair, beralih mengikut arah mangkuk dihayunkan. Bila ke kiri, ke kirilah ia. Jika ke kanan, ke kanan pula arahnya.

Namun, pasir yang basah tidak bergerak sedikit pun. Tetap setia di tempatnya.

IBARAT PASIR
“Kak Long, Kak Ngah nampak tak apa yang berlaku pada pasir tadi?” buat kesekian kalinya saya menyoal mereka berdua.

“Nampak…”mereka menjawab serentak.

“Apa agaknya yang Ummi cuba maksudkan dari pasir tadi?” saya mengajak Kak Long dan Kak Ngah berfikir. Memerah otak.

“Pasir itu kita…” Kak Long cuba meneka. Saya tersenyum penuh makna. Anggukan kepala mengiyakan kata-katanya.

“Air?” soal saya. Kak Long dan Kak Ngah diam. Kelihatan mereka berusaha berfikir, tetapi agak sukar menemukan patah kata.

“Air ini adalah ilmu,” saya menjelaskan bila melihat mereka seakan buntu.

“Pasir yang basah, umpama orang yang berilmu, dan kemudian mengamalkan pula ilmu yang dimilikinya. Dan orang sebeginilah yang patut dijadikan contoh dan ikutan. Sementara pasir yang kering pula adalah perumpamaan golongan yang sebaliknya.

Orang yang berilmu dan beramal, ada prinsip dan pegangan hidup yang tetap. Tidak mudah terikut suasana dan ragam semasa. Akan tetapi, golongan yang tidak berilmu..mereka mudah mengikut suasana yang ada. Goyang, tidak ada pendirian.

Golongan sebegini tidak banyak memberikan manfaat kepada dirinya dan orang lain, bahkan paling dibimbangkan, mereka jadi sesat dan menyesatkan orang lain pula. Bahaya!” tegas saya sambil menggeleng-gelengkan kepala.

Kak Long dan Kak Ngah yang melihat juga berkerut muka. Serius!



catatan :http://ummuhusna99.blogspot.com

0 comments:

Post a Comment

BERITA HARIAN

mengintai khabar semasa

Berita Harian : Agama

Followers

TERIMA KASIH MENGINTAI BLOG INI

HALWA TELINGA

Berita Harian : Nasional

  © Blogger template The Professional Template II by Ourblogtemplates.com 2009

Back to TOP